Sepenggal Biografi

Raden Aria Wiriatmadja lahir dari pasangan Raden Ngabehi Dipadiwirja (Kepala Demang Prajurit Ayah) dengan anak dari Mas Ngabehi Kertajaya (Surakarta) di Adireja, Banyumas Agustus 1893.
Pada usia 21 tahun, Raden Aria Wiriatmadja sudah bekerja menjadi Juru Tulis Katrolir Belanda di Banjarnegara, namun jabatan ini hanya dipegang selama 2 tahun saja.
Kemudian Raden Aria Wiriatmadja menjadi Mantri Polisi di Bawang, Distrik Singamerta, Banjarnegara selama 9 tahun.
Pada tahun 1863, beliau diangkat menjadi Wakil Wedana Batur dengan masa jabatan selama 3 tahun. Kemudian karirnya mulai menanjak menjadi Wedana Definit Batur, Banjarnegara 3 Agustus 1866, akhirnya dimutasikan ke tempat kelahirannya menjadi Wedana Adirerja. Namun beberapa tahun kemudian, beliau dimutasikan ke bagian lebih penting di Banyumas. Setelah 5 tahun menjadi wedana, beliau diangkat lagi menjadi Patih di Purwokerto.

Berbagai jabatan diatas, beliau terima karena ketekunan, pengabdian dan jasa-jasa beliau kepada pemerintah Belanda waktu itu.

Beliau menerima Bintang Gele Medalile atau Mendali Emas tahun 1891.
Gelar yang diraih dimulai dari Rangga (1900) – gelar Aria (1902). Biasanya seseorang yang baru mendapat gelar Aria apabila sudah bekerja pada pemerintah Belanda selama 50 tahun berturut-turut.

Selain dikenal sebagai Patih di Purwokerto, beliau adalah perintis koperasi dan pendiri bank di Indonesia yang merupakan cikal bakal dari Bank Rakyat Indonesia (BRI).

Pelaku UKM sulit peroleh KUR

Pelaku usaha kecil dan menengah (UKM) anggota Asosiasi Perajin dan Industri Kecil (APIK) Kabupaten Cilacap menyatakan sulit memperoleh kredit usaha rakyat (KUR) yang disalurkan melalui Bank Rakyat Indonesia (BRI).

“Kami sulit memperoleh KUR yang katanya ditujukan bagi usaha kecil yang tidak memiliki agunan tetapi punya usaha yang nyata,” kata Ketua APIK Sumarno di sela-sela diskusi panel Penguatan Sektor Riil Menghadapi Perdagangan Bebas China-ASEAN yang diselenggarakan Kantor Bank Indonesia Purwokerto dan Persatuan Wartawan Indonesia Perwakilan Banyumas di Gedung Rudiro Fakultas Ekonomi Universitas Jenderal Soedirman Purwokerto, 3 maret 2010.

Bahkan setiap kali UKM mengajukan KUR, kata dia, pihak bank penyalur justru mengarahkan pada kredit umum yang menggunakan agunan.

Dia menyatakan, pernah membawa permohonan KUR dari sejumlah anggota APIK di Kecamatan Kampung, tetapi semua proposal tersebut ditolak oleh bank dan diarahkan untuk pengajuan kredit umum.

“Padahal mereka tidak punya agunan untuk pengajuan kredit umum tersebut,” katanya.

Menurut dia, para pelaku UKM sering kali berupaya sendiri untuk mengikuti berbagai pameran sebagai sarana mempromosikan produk mereka.

“Alhamdulillah kami juga terbantu oleh BUMN seperti Pertamina yang sering mengajak kami untuk ikut pameran,” kata dia yang juga perajin furnitur dan handicraft.

Sementara itu perajin patung Asmat, Mardi Rahayu menyatakan, pernah mengajukan KUR kepada BRI tetapi justru diarahkan untuk mengambil kredit umum.

“Padahal pemerintah menambah alokasi untuk KUR dan kredit ini ditujukan bagi usaha kecil yang tidak punya agunan tetapi memiliki usaha yang jelas,” kata dia yang juga Sekretaris APIK Kabupaten Cilacap.
(dikutip dari: BeritaDaerah.Com)

  • Gimana nih BRI, apa kalian lupa dengan cita-cita dan perjuangan dari pendiri/perintis kalian yang ingin membantu mensejahterakan rakyat. Masa BRI sekarang seperti waktu jaman Jepang (Syomin Ginko) berjanji muluk tapi membebani dan menjerat ?

Visit Museum Year 2010

Ditahun 2010 ini Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata akan mencanangkan program Tahun Kunjung Museum (Visit Museum Year). Tahun Kunjung Museum 2010 merupakan sebuah momentum awal untuk memulai Gerakan Nasional Cinta Museum (GNCM) yang akan dilaksanakan selama lima tahun (2010-2014). Dengan adanya program Tahun Kunjung Museum tersebut, diharapkan dapat mengubah citra dan “wajah” museum Indonesia menjadi lebih menarik dan lebih prima sehingga dapat turut meningkatkan jumlah kunjungan wisatawan asing ke Indonesia.

Bagi warga masyarakat Jawa Tengah (khususnya Purwokerto), berbenahlah karena kita punya kesempatan untuk memamerkan beragam corak kebudayaan yang ada. Salah satunya dengan mengangkat Museum Uang BRI sebagai ikon “Visit Museum Year To Purwokerto 2010”, dengan begitu kita punya kesempatan memajukan Purwokerto sebagai tempat kunjungan wisatawan asing dan dalam negeri.

Museum Raden Aria Wiriatmadja atau dikenal dengan Museum Bank Rakyat Indonesia (BRI) berada di pusat kota Purwokerto, Jawa Tengah.
Museum BRI ini terdiri dari 3 monumen, yakni Gedung Replika, Patung Raden Aria Wiriatmadja, Gedung Museum BRI. Tiga monumen tersebut untuk mengenang dan melanjutkan semangat pendirinya.
Raden Aria Wiriatmadja ialah orang pribumi yang pertama kali mencetuskan gagasan untuk mendirikan bank untuk kalangan rakyat biasa. Sehingga sudah sewajarnya mendapat sebutan Bapak Perkreditan Rakyat Indonesia.
Lokasi 3 monumen ini berada satu halaman sesuai ketika pertama kali bank De Purwokertoeche Hulp-en Spaarbank der Inlandche Bestuurs Ambtenaren beroperasi 16 Desember 1895.
Walaupun gedung ini telah mengalami renovasi dua kali, namun bentuk dan letaknya dibuat tepat sama seperti aslinya. Bahkan dalam renovasi itu hanya dinding saja yang menggunakan batu bata baru, sedangkan kusen-kusen atap, jendela, pintu, langit-langit dan atapnya masih memakai bahan aslinya.
Bangunan ini dibagi menjadi 2, yakni ruang dalam dan teras (Ruang dalam merupakan ruang kerja Raden Aria Wiriatmadja. Teras tempat pembantunya menerima tamu melayani para nasabah).